Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘kopi putih’

SINCE 1988, cafes have relied on our unique reputation in the art of roasting to draw coffee aficionados and
stay profitable. Ho Sen is perhaps the only coffee roaster brand which its “cup quality” is instantly recognized
by Malaysian café businesses and coffee lovers as a truly home-grown coffee company. Brewing Ho Sen’s
Ipoh white coffee, smallholder cafes serve approximately 28,000 cups of coffee to drinkers around Ipoh city
everyday.

This undoubtedly attest to the faith cafe owners have on us and the quality that has withstood the
test of time. Today, the company is run by the second generation of its founder and still believes in keeping
the company small and roasting its coffee fresh everyday in small batches to ensure all deliveries reach its
customers at peak flavour.

SECRETS OF IPOH WHITE COFFEE

AVERAGE Malaysian cafes serve coffee which is roasted in accordance to Kopi-O style where beans are
roasted very dark, laced with 60% burnt caramel (to further induce a “heavy bodied” taste and “blackness” to the brew) and adulterated with grounded wheat, oat, burned corn for cost cutting purposes. On supermarket shelves, this concoction it is labeled as “Kopi Campuran”. See picture 2.

For generations, Ipohites are always known to purvey a finer delicate taste for their food and beverages. This is well depicted in Ipoh’s coffee. Ipohites prefer the clean natural taste of unadulterated coffee and insist coffee should always be brewed from 100% coffee beans roasted to a lighter degree (hence giving the expression “white”) producing a brew that is heavenly intense in aroma and pure in coffee taste.

Ipoh White Coffee is made  from roasted coffee beans of a secret blend / recipe for that special Ipoh
traditional flavour

Advertisements

Read Full Post »

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
http://id.wikipedia.org/wiki/Kopi

Kopi adalah sejenis minuman, biasanya dihidangkan panas, dan dipersiapkan dari biji dari tanaman kopi yang dipanggang. Saat ini kopi merupakan komoditas nomor dua yang paling banyak diperdagangkan setelah minyak bumi. Total 6,7 juta ton kopi diproduksi dalam kurun waktu 1998-2000 saja. Diperkirakan pada tahun 2010, produksi kopi dunia akan mencapai 7 juta ton per tahun ( dari FAO ). Kopi merupakan sumber utama kafein.

[] Sejarah

Sejarah kopi dapat ditelusuri jejaknya dari sekitar abad ke-9, di dataran tinggi Ethiopia. Dari sana lalu menyebar ke Mesir dan Yaman, dan kemudian pada abad limabelas menjangkau lebih luas ke Persia, Mesir, Turki dan Afrika utara.

Pada awalnya kopi kurang begitu diterima oleh sebagian orang. Pada tahun 1511, karena efek rangsangan yang ditimbulkan, dilarang penggunaannya oleh para imam konservatif dan othodoks di majelis keagamaan di Makkah. Akan tetapi karena popularitas minuman ini, maka larangan tersebut pada tahun 1524 dihilangkan atas perintah Sultan Selim I dari Kesultanan Utsmaniyah Turki. Di Kairo, Mesir, larangan yang serupa juga disahkan pada tahun 1532, di mana kedai kopi dan gudang kopi ditutup.

Dari dunia Muslim, kopi menyebar ke Eropa, di mana minuman ini menjadi populer selama abad ke-17. Orang Belanda adalah yang pertama kali mengimpor kopi dalam skala besar ke Eropa, dan pada suatu waktu menyelundupkan bijinya pada tahun 1690, karena tanaman atau biji mentahnya tidak diijinkan keluar kawasan Arab. Ini kemudian berlanjut pada penanaman kopi di Jawa oleh orang Belanda.

Ketika kopi mencapai kawasan koloni Amerika, pada awalnya tidak sesukses di Eropa, karena dianggap kurang bisa menggantikan alkohol. Akan tetapi, selama Perang Revolusi, permintaan terhadap kopi meningkat cukup tinggi, sampai para penyalur harus membuka persediaan cadangan dan menaikkan harganya secara dramatis; sebagian hal ini karena didasari oleh menurunnya pesediaan teh oleh para pedagang Inggris. Minat orang Amerika terhadap kopi bertumbuh pada awal abad ke-19, menyusul terjadinya perang pada tahun 1812, di mana akses impor teh terputus sementara, dan juga karena meningkatnya teknologi pembuatan minuman, maka posisi kopi sebagai komoditas sehari-hari di Amerika menguat.

[] Jenis biji kopi

Ada dua spesies dari tanaman kopi; Arabika adalah kopi tradisional, dan dianggap paling enak rasanya, Robusta memiliki kafein yang lebih tinggi dapat dikembangakan dalam lingkungan di mana Arabika tidak akan tumbuh, dan membuatnya menjadi pengganti Arabika yang murah. Robusta biasanya tidak dinikmati sendiri, dikarenakan rasanya yang pahit dan asam. Robusta kualitas tinggi biasanya digunakan dalam beberapa campuran espresso.

Kopi Arabika biasanya dinamakan oleh dermaga di mana mereka diekspor, dua yang tertua adalah Mocha dan Jawa. Perdagangan kopi modern lebih spesifik tentang dari mana asal mereka, melabelkan kopi atas dasar negara, wilayah, dan kadangkala ladang pembuatnya.

Satu jenis kopi yang tidak biasa dan sangat mahal harganya adalah sejenis robusta di Indonesia yang dinamakan kopi luwak. Kopi ini dikumpulkan dari kotoran luwak, yang proses pencernaanya memberikan rasa yang unik.

Read Full Post »